Jumat, 06 Mei 2011

berobat (lagi) :D

Mau cerita sedikit perkembangan kabar tentang sakit di telinga kananku hehe.

Rabu kemarin kayaknya bisa dibilang sebagai hari paling berat dan sakit sepanjang hidup. Telinga kananku bener-bener sakit bukan main, obat yang kuminum kayak ga ngaruh gitu. Susaah banget buka mulut (rahang) buat makan, bahkan buat nguap. Kerjaanku hari itu adalah tiduran dengan posisi miring ke kiri terus menerus, yang akhirnya bikin capek sendiri. Mama yang tadinya ngomelin mulu (dan nginget2 kesalahan aku: lupa minum antibiotik kemaren2) jadi ga tega juga trus langsung nyuruh ke dokter lagi besok paginya (Kamis). Sayangnya Mama ga bisa nemenin karena harus ngajar. Jadi Mama nyuruh Mas Emi buat nemenin aku.

Pas banget emang Kamis pagi obat-obatku abis. Dan belum ada kemajuan (malah tambah sakit). Yaudah kemarin, Kamis pagi jam 7-an aku ditemenin sama Mas Emi ke RS Pasar Rebo. Sampe sana, kesan pertama adalah "Weew, rame banget!" Rabu lalu kan ke sana pas sore-sore dan itu sepi. Ternyata keadaan RS di pagi hari sama sore hari itu beda banget. Aku langsung ngantri registrasi. Nunjukkin kartu berobat, trus bayar. Cuma 30 ribu! (Registrasi di sore hari 55 ribu) Kesan kedua berobat di pagi hari: lebih murah. Aku dapet nomer antrian 17. Langsung menuju ke klinik THT. Jeng jeng, buanyak banget orang duduk di depan ruang tunggu klinik THT, sampe aku sama Mas Emi ga kebagian tempat duduk dan harus duduk di ruang tunggu klinik Gizi (sebelah THT). Ga berapa lama duduk, kedengeran suara Suster dari dalem ruang periksa, "Nomor 2.. Bapak X". Hahaha ternyata baru nomer 2 yang dipanggil! Selamat menunggu :D

Lagi nunggu gitu, makin banyak pasien berdatangan. Sampe2 Mas Emi bilang, "Banyak ya Sar, yang sakit (kayak elu)." Iya bener. Tapi pastinya orang-orang yang dateng bukan cuma karena masalah di telinga dong, ingatlah kepanjangan dari THT, yaitu Telinga Hidung Tenggorokan :P

Mas Emi nunggu sambil dengerin musik di HP (dan tidur). Aku: main HP sambil meringis-ringis haha. Singkat cerita, Mas Emi bangun dari (ke)tidur(an)nya trus nanya, "Udah nomer berapa?"
Aku: "15 mas."
Mas Emi: "Oh, 2 lagi. Bentar lagi lah."
Aku: "Iya.."
diem sebentar,
Aku: "Kamu mau nemenin masuk apa di sini aja?" -> pertanyaan dodol dan manja :P
Mas Emi: "Di sini lah, ngapain gw masuk. Emangnya lo anak bocah.." sambil ketawa-tawa
Aku: "Hahaha iya sih bener." (dalem hati: Iya yak malu banget kalo udah 21 tahun masih ditemenin masuk ruangan dokter -___-")

"Nomer 17, Sarah." Suster udah manggil. Langsung aku masuk ruangan.
Yang lagi praktik saat itu adalah my favorite doctor ever, dr. Aswaldi! :D (Kalo waktu Rabu minggu lalu, yang praktik itu dr. Hidayat Anwar, beliau juga baik sih) Kok aku bisa kenal sih sama dr. Aswaldi? Jadi gini, dulu waktu SMA (lupa kelas berapa), telingaku juga pernah bermasalah. Intinya, pemeriksaan waktu dulu sama dr. Aswaldi itu berkesan banget, beliau dokter yang baik, ramah, dan menyenangkan :)

"Sarah..", dr. Aswaldi manggil. Entah beliau masih inget sama aku atau enggak. Yang jelas beliau tetep (dan selalu) ramah sama pasiennya. Trus baca rekam medis aku kan, beliau nanya, "Obatnya udah abis?"
Aku: "Udah dok.."
dr. Aswaldi: "Trus kok balik lagi?" sambil cengar-cengir iseng
Aku: "Iya, abisnya malah tambah sakit.. Trus.." -- sebenernya pengen langsung ngomong kalo obatnya sempet lupa diminum, tapi keburu dipotong,
dr. Aswaldi: "Pasti obatnya ada yang ga diminum deh.." sambil tetep., cengar-cengir iseng
Aku: "hehehe (ke-gep) Iya dok, ada yang kelupaan gitu :D"
dr. Aswaldi: "Telinga kanan apa kiri sih Sar?"
Aku: "Kanan, dok."
dr. Aswaldi: "Hmm.. pernah masukin tangan ke telinganya? Berair ga?"
Aku: (nah lho, sama dr. Hidayat kan sebenernya dilarang ngorek kuping.. yah udahlah jujur aja) "Iya dok, sebenernya kan ga boleh dikorek ya telinganya, tapi..." -- lagi-lagi kepotong,
dr. Aswaldi: "tapi dikorek juga kan?" masih, cengar-cengir! Hahaha
Aku: "Hahaha iyaaa, abisnya penasaran ga sembuh2 sakitnya.."
dr. Aswaldi: "Bandel sih.. Ckck. Ngoreknya pake apa?"
Aku: "Tangan kok dok."
dr. Aswaldi: "Yaudah, kita periksa dulu aja yaa."

Pertama dr. Aswaldi meriksa telinga kiri dulu, "Dicek aja Sar, hmm bagus sih, ga ada masalah."
Trus langsung ke telingan kanan. "Hmm.. Iya nih infeksi kamu.. Dibersihin sebentar ya."
Aku ngeri banget sakit, jadi aku tanya, "Sakit ga dok?"
dr. Aswaldi: "Enggak kok, yang kemaren juga dibersihin ga sakit kan.."
Udah tuh, dibersihin, ngilu-ngilu dikit.
dr. Aswaldi: "Kamu ngoreknya pake jari apa Sar?"
Aku: "Kelingking, dok."
dr. Aswaldi: "Coba sini diliat kukunya."
Aku: (ketakutan) :P
dr. Aswaldi: "Nah, untung kuku kamu ga begitu panjang. Ati2 lho, kadang-kadang kalo ngorek pake jari, trus kukunya panjang, suka ketinggalan di dalem kukunya."
Aku: "Hah serius dok? Serem amaat.."
dr. Aswaldi: "Makanya jangan iseng ngorek-ngorek.." sambil ketawa
Au jadi mikir, ini dr. Aswaldi becanda apa beneran ya soal kuku ketinggalan di dalem telinga? Horor amaat..

Trusnya, "Sebentar ya Sar, ditahan, mungkin ini agak sakit. Dalemnya bengkak nih kamu.."
Aku: nahan sekuat tenaga. Sakit banget mamenn! Kayak diambil apanyaa gitu, tapi abis "sesuatu" itu diambil, telingaku agak enakan sih. Trus udah, pemeriksaannya selesai.
dr. Aswaldi: "Dikasih obat tetes ya Sar ya.. nanti ditetesin ke telinganya, diteken-teken gitu biar cairannya masuk. Trus obatnya jangan sampe ga diminum lagi, harus diabisin. Oke?"
Aku: "Oke, dok."
Trus dr. Aswaldi nulis-nulis resep gitu, aku tanya aja..
Aku: "Jadi sebenernya ini kenapa sih dok?"
dr. Aswaldi: "Infeksi telinga, Sar.. Namanya Otitis Externa. Tapi masih ringan sih, gendang telinga Sarah masih bagus, ga kenapa-napa.."
Aku: "Ohh alhamdulillah.. Trusnya dok, penyebabnya apa sih emang?"
dr. Aswaldi: (nengok, senyum) "Itu akibat tangan-tangan usil." trus ketawa
Aku: "hahaha dokter.." *ngakak*
dr. Aswaldi: "Eh iya, bener lho Sar.. Makanya jangan usil-usil lagi ya."
Hahahaha. Sumpaah, dokter ini menyenangkan dan lucu banget! :D

Udah selesai. Aku bayar biaya periksa (30 ribu; waktu sore-sore dengan pemeriksaan yang hampir sama aku bayar 60 ribu), trus ngambil resep: 1 obat tetes, 1 antibiotik, sama 1 pereda nyeri. Trus Suster bilang, Selasa besok kontrol lagi. Ke tempat nebus obat, ternyata obat tetesnya lagi kosong, aku disuruh cari di luar aja, bawa salinan resep. Jadi yang bisa ditebus cuma ada 2 obat minum, biayanya 30 ribu (waktu periksa sore-sore, biaya obat yang hampir sama itu 160 ribu).

Aku ceritain ke Mama kronologisnya pas sampe di rumah. Mama bilang, emang gitu, biaya periksa pagi sama sore emang beda. Kalo pagi katanya dokter-dokter masih bertugas sebagai pegawai pemerintah, jadi masih murah. Cuma sampe jam 2 tapinya. Selebihnya (sore), mereka kerja sebagai pribadinya sendiri, ga dibawah pemerintah. Well, aku mah ga ngerti ini bener apa enggak. Aku iya-iya aja.

Otitis Externa.. Itu penyakit yang aku temuin di internet dan kubilang gejalanya mirip sama apa yang aku rasain (di postingan sebelumnya). Ternyata bener toh.. Oiya, pulangnya aku nyari obat tetes itu, di beberapa apotek yang aku kunjungin ga ada, katanya pabrik obat tetes itu emang udah ga produksi lagi. Tapi alhamdulillah akhirnya aku nemu sih di apotek lain. :)

Perkembangan sakitnya sampe sekarang: mendingan daripada kemaren. Obat tetesnya ngaruh banget kayaknya. Pas dipake sakit bukan main sih, tapi sejam dua jam abis make itu dan minum obat2, sakitnya berkurang. Aku juga udah bisa pelan-pelan buka mulut, rahang. Cuma masih belum bisa tidur dengan posisi miring ke kanan. Semoga cepet sembuh deh nih telinga. Aaamiin :D

Update terakhir:
Selasa 10 Mei aku kontrol. Agak siangan ke RSnya, untung loket masih buka. Dapet nomor antrian 53, pas nunggu di ruang tunggu, yang dipanggil baru nomor 33. Hahaha. Sambil nunggu, alhamdulillah ketemu dan ngobrol sama beberapa orang, lumayan dapet temen baru. Ada yang penyakitnya sama, infeksi telinga juga, tapi lebih parah. Katanya gendang telinganya udah bolong (well, susah dibayanginnya). Alhamdulillah banget kata dokter gendang telingaku ga kenapa-napa, masih bagus. Ada yang sinus harus operasi, ada yang pilek ga sembuh-sembuh, macem-macem. Ke rumah sakit nyatanya membuat rasa syukur bertambah, insyaAllah.
Sekarang telingaku udah baik-baik aja, udah ga perlu kontrol lagi. Dokter tetep ngasih obat antibiotik sama pereda nyeri, buat jaga-jaga.
Beberapa pelajaran berharga dari sakit telinga ini:
ga boleh sembarangan ngorek-ngorek; jagalah sesedikit apapun nikmat dari Allah, karena kalo nikmat yang kecil itu hilang rasanya ga berdaya banget; bersyukur dan terus bersyukur. :)

3 komentar:

  1. yaampun te, gw sering banget loh ngorek2 kuping pake tangan, gimana ceritanya nih di dalem kuping gw? udah seberapa besar ya tumpukan kuku yang tertinggal??
    #takut

    BalasHapus
  2. fajruunn.. stop ngorek2 kuping mulai sekarang! ntar infeksi kayak gw baru nyesel lho -_- apalagi kuku lo kan panjaaangg hahaha (sotoy :P)

    BalasHapus
  3. loooovelyyyy,, ya ampuun, aku tuh sering banget infeksi telinga! hahahah *hal gini ajah bangga,dey* aku biasanya ke Dr.Joko Waspodo di depan Walikota Depok itu tuh lov.. Ada kali aku setahun 3-4x ke situ sampe si dokter hafaaaaaal banget sama aku :p


    yang paling parah, aku pernah ketingga 2, *ehem,aku ulang ya* 2 GUMPALAN COTTON BUD DI TELINGA KIRI *buahahahahahahha


    Alhamdulillah kamu udah sembuh yaaa :)

    *cupppsssss ahhh buat lovely

    BalasHapus